Mata, Hati dan Pikiran. Catatan-Mataharian adalah sebuah kesimpulan dari Mata, hati dan pikiran dalam keseharian.

Showing posts with label Kenangan. Show all posts
Showing posts with label Kenangan. Show all posts

Nov 4, 2019

Setelah 25 Tahun, Diantara Titik-titik Kenangan

Gerbang SMAN 7 Balikpapan (Dok. Pribadi)
Balikpapan (03-11-2019), bisa jadi ini hari merupakan hari yang paling berbahagia bagi para lulusan SMAN 7 Balikpapan dari lulusan tahun 1997-2019,semua angkatan  berbaur menjadi satu dalam acara Reuni Akbar 25 Tahun SMAN 7 Balikpapan. Acara yang mengambil tempat langsung di halaman sekolah ini juga bertujuan untuk mengenang kembali serta merasakan atmosfir masa-masa sekolah bagi para peserta. Kenangan para alumni dengan sekolah maupun kenangan alumni bersama para dewan guru pada zaman ketika mereka bersekolah dulu. Reuni Akbar SMAN 7 Balikpapan tahun 2019 ini terbilang sukses dalam hal pelaksanaannya, hal ini bisa terlihat dari wajah-wajah para panitia serta seluruh peserta yang bisa hadir selama acara ini berlangsung.
Kepala Sekolah SMAN 7 Balikpapan, Bapak Ali Arham beserta dewan guru dan undangan yang terhormat (dok. pribadi)
Dalam susunan acara, mestinya acara dimulai dengan senam bersama dan jalan santai bersama seluruh panitia dan peserta yang hadir di acara ini, tetapi acara jalan santai harus di hilangkan karena sedari pagi daerah Lamaru-Balikpapan Timur di guyur hujan.  Acara senam bersama dibawah awan mendung pagi berlangsung penuh semangat serta penuh tawa karena para peserta yang mengikuti senam tersebut terlihat agak susah untuk mengikuti gerakan dari instruktur senam yang berada diatas panggung utama.
Tidak semua peserta yang telah terdaftar bisa mengikuti rangkaian acara hari itu, ada juga beberapa peserta yang telah terdaftar tidak dapat mengikuti acara pada hari yang bersejarah ini. Kesibukan atau jadwal yang berbenturan dengan acara ini juga menjadi sebab, mengingat acara ini bisa dikatakan cukup singkat dalam hal persiapan maupun informasi pelaksanaannya kepada setiap koordinator angkatan alumni. Tetapi para alumni yang tidak bisa hadir tetap memberikan apresiasi yang positif terhadap acara yang berlangsung ini serta memberikan dukungan penuh serta harapannya kepada panitia selanjutnya agar acara seperti ini bisa tetap selalu ada di tahun-tahun berikutnya.
Alumni di tenda utama acara Reuni Akbar (dok. pribadi)
Bazaar pendukung acara Reuni Akbar (dok. pribadi)
Peserta yang hadir dalam acara ini biasanya  akan berkumpul sesuai dengan angkatannya masing-masing, tetapi banyak juga yang membaur dengan lintas angkatan untuk saling menyapa. Ada juga yang langsung melakukan “jalan kenangan” mengenang kembali titik-titik yang mereka anggap bersejarah ditempat mereka bersekolah dulu. Para peserta dari angkatan awal cukup terkesima dengan kemajuan dan perkembangan sekolah yang cukup pesat. Banyak perubahan yang terlihat baik dari sisi sarana dan prasarana serta perkembangan jumlah siswa yang semakin banyak.
Bangunan awal yang banyak perubahan (dok. pribadi)
“Dulu lapangan ini masih becek dan berlumpur” terdengar sepintas kalimat obrolan dari peserta, sepertinya dari angkatan awal sekolah ini.
SMAN 7 Balikpapan kala itu (Sumber: Foto Grup WA)
Teringat masa diantara 1996-1999, jalan masuk menuju sekolah yang kadang becek karena hujan bahkan sampai  banjir memaksa kita untuk membuka sepatu, mengangkat celana, belum lagi suasana sekolahan baru yang semua fasilitas serba terbatas. Lapangan tengah sekolah yang masih tanah liat di tumbuhi rerumputan yang juga akan becek jika hujan mengguyur. Ruang kelas yang masih terbatas harus dibagi antara kelas pagi dan kelas sore. Tidak ada pagar kelilingnya, cuma dikelilingi dengan kebun warga, mau bolos sekolah itu sangat mudah dilakukan pastinya. Lokasi parkiran yang masih bisa dihitung dangan jari jumlah motor yang terparkir, karena memang hampir semua siswanya kala itu masih menggunakan "angkot" sebagai alat transportasi menuju ke sekolah, jangan ditanya soal "handphone" apalagi "smartphone" 
Tapi itu adalah titik awal, semua butuh proses. Dan sekarang kami semua menyaksikan sebuah perubahan di 25 tahun usia sekolah ini. Semua dan dulu memang titik awal dari sebuah perubahan yang lebih baik. Kini sekolah ini menjelma menjadi sekolahan yang terbesar di daerah ini.
Kembali ke acara....
Tarian dari para Alumni dan panitia acara (dok. pribadi)
Hiburan dari Perwakilan angkatan dan panitia (dok. pribadi)
Setelah senam bersama acara dimulai dengan membacakan susunan acara, hiburan dari perwakilan angkatan, sambutan-sambutan,pembentukan Ikatan Alumni Sekolah serta pembagian doorprize dengan hadiah yang menarik. Dalam kata sambutannya, Yuli Agus sebagai ketua panitia berharap dengan adanya acara ini bisa menjadi ajang mempererat tali silaturahmi antara alumni SMAN 7 Balikpapan serta sebagai wadah informasi lanjutan kepada setiap anggota ikatan alumni di sekolah. Semua berharap agar acara seperti ini bisa menjadi agenda rutin di masa yang akan datang.
Saudara Yuli Agus (Celana Orange) Ketua Panitia acara Reuni Akbar 2019 (dok. pribadi)

Pemilihan Ketua Ikatan Alumni Sekolah 

Acara kali juga menjadi titik awal terbentuknya Ikatan Alumni SMAN 7 Balikpapan sebagai wadah koordinasi antar alumni sekolah kelak, sistem pemilihan yang lumayan baru, karena polling nama berdasarkan jumlah terbanyak di masing-masing angkatan. Terpilih 3 nama yang memperoleh hasil polling terbanyak disetiap angkatan. Terpilih sebagai ketua IKA SMAN 7 Balikpapan adalah Abang Sahriansyah dari angkatan pertama. Tentunya ini menjadi sejarah baru bagi ikatan alumni dan tentunya kami semua berharap yang terbaik kepada Abang Sahriansyah.
Abang Sahriansyah (kedua dari kiri) terpilih sebagai ketua Ikatan Alumni SMAN 7 Balikpapan (dok. pribadi)
Pak Hasan Japri tidak lupa memberikan informasi tentang upaya sekolah dalam hal pembangun setiap fasilitas yang berada dilingkungan sekolah, beliau menjabarkan perihal pembangunan Masjid yang akan dibangun di lingkungan sekolah SMAN 7 Balikpapan dan berharap kepada alumni untuk bisa berpartisifasi dalam mewujudkan mimpi-mimpi besar pihak sekolah ini. Pak Hasan Japri menjadi salah satu guru terbaik versi polling yang diadakan oleh panitia penyelenggara acara reuni ini. Beliau mendapatkan nominasi sebagai guru terbaik dengan mendapatkan skor tertinggi dalam polling tersebut, walupun semua dewan guru yang kami cintai merupakan guru terbaik bagi kami semua.
Sudut Foto yang disediakan oleh panitia acara Reuni Akbar (dok. pribadi)

Foto bersama peserta dari semua angkatan (dok. Iwan delta)
Diakhir rangkaian acara ditutup dengan foto bersama semua angkatan dipanggung utama halaman sekolah yang menjadi pusat kegiatan selama acara berlangsung. Wajah-wajah puas nampak terlihat dari semua peserta yang bisa hadir dalam acara ini, terlebih lagi bagi mereka yang beruntung bisa membawa pulang hadiah  karena mendapatkan doorprize yang telah disediakan oleh pihak panitia penyelenggara. 
Video liputan Reuni Akbar SMAN 7 Balikpapan dari Tim Televisi Beruang :



Share:

Sep 20, 2019

SEBOTOL AIR PEMBUKA CERITA

Santai sejenak (dok. pribadi)

Pukul 17:lewat Wita, waktu jam versi smartphone saya dan motor telah siap untuk menemani perjalan sore ini. Menurut perkiraan cuaca BMKG dan aplikasi di handphone tidak ada peluang hujan sore sampai malam hari ini. Jadi perjalanan kali ini tidak perlu ada rasa was-was akan terjadinya hujan. Seperti biasa, rutenya Gunung tembak-Samboja dan berakhir di Samarinda. Kelengkapan surat motor dicek, kemudian pemeriksaan dari mulai tekanan angin di kedua ban, rem  sampai volume bahan bakar tidak lupa selalu menjadi rutinitas pemeriksaan sebelum berangkat jauh, karena jarak yang akan di tempuh lebih dari 100Km jauhnya.

Beberapa hari belakangan ini kondisi daerah sekitar Kalimantan Timur memang cukup panas dan mulai berasap dibeberapa daerahnya, asap yang sudah mulai nampak beberapa hari ini membuat mata perih ketika melakukan perjalanan, apalagi jika tidak memakai pelindung yang lumayan bagus. Nafas agak terasa berat dan selalu merasa haus. Biar pun kondisi masih seperti ini toh perjalanan rutin tetap harus dilakukan, karena ini adalah bagian dari tugas dan terjadwal tetap dalam setiap minggunya.
                
Perjalanan sore ini masih sama rutenya seperti perjalanan yang kemarinnya, rutenya bahkan saya sampai hafal, posisi letak tikungan dan bahkan daerah mana saja yang agak rusak jalannya. Tempat persinggahan untuk istirahat pun selalu sama, kalau tidak warung di pingir jalan atau di spbu yang berada di beberapa titik jalan.

Spbu yang menjadi langganan ternyata tutup kantinnya, sudah sekitar semingguan ini kantin tersebut tutup. Saya malas mencari tahu mengapa kantin spbu tersebut tutup, karena itu bagian dari tanggung jawab manajemen pengelolanya. Spbu ini menjadi langganan saya karena selain spbu ini telah berusia cukup lama hampir semua karyawannya pun sudah tidak asing lagi wajahnya. Jika ada yang terasa asing bisa jadi dia adalah karyawan baru di spbu itu.           
                               
Warung kai adalah opsi terbaik lainnya juga untuk singgah, posisinya berada di pertengahan jalan antara Gunung tembak-Samarinda, selain berada di kisaran pertengahan KM 50an, pemiliknya  pun sudah cukup kenal. Saya singgah sebentar untuk mendinginkan mesin motor sembari menikmati segelas kopi hitam agak pahit dan sepotong roti kecil. Biasanya butuh waktu 20-40 menit waktu yang saya sisihkan untuk beristirahat di warung-warung pingir jalan selama ini. Bahkan kadang lebih jika saya menemui kawan yang asik buat mengobrol di warung yang saya singgahi, karena bagi saya ada nilai tersendiri ketika bisa berkenalan dengan orang baru dan juga mendengarkan kisah-kisah mereka. Toh pada dasarnya orang akan senang untuk didengarkan cerita perjalanan hidupnya bahkan terkadang ada juga yang sampai menceritakan keluh kesahnya selama hidupnya lalu ada pula yang sampai mengeluhkan kebijakan presiden, kadang aku cuma tersenyum dan mencoba menjadi pendengar yang baik saja.
                
Oke mari kita lanjut.  Setelah santai sejenak ngopi dan mengganjal isi perut dengan sepotong roti, perjalanan di lanjutkan kembali. Tapi ketika dalam perjalanan pulang kali ini sepertinya pencernaan saya bermasalah, beberapa hari ini memang pencernaan saya sedang mangalami sedikit gangguan. Hal ini harus di tuntaskan, karena yang akan saya jumpai tinggal beberapa Km lagi di depan. Kalau sudah seperti ini biasanya yang saya  lakukan hanyalah berharap, berharap tekanan dari dalam perut ini tidak terlalu kuat. Hehehe…
                
Motor terparkir di tempat yang memang sudah disediakan tempatnya. Melepas semua aksesori perlengkapan selama perjalan terus langsung ke kamar kecil yang berada tepat di belakang gedung komplek spbu ini. Di komplek gedung spbu ini berderet  bangunan seperti tempat karyawan, minimarket, kafe serta tempat ibadah bagi konsumen spbu maupun para pejalan yang hendak singgah untuk istirahat, ibadah atau pun lainnya, seperti saya kali ini.
                
Masuk ke dalam minimarket untuk membeli dua botol air dalam kemasan kemudian satu botolnya saya berikan kepada pakle salome yang berada di dekat saya duduk, terima dengan senyuman sambil mengucapkan terimakasih. Dalam perjalan tidak jarang juga kita mendapatkan hal yang sama, selain mendapatkan teman ngobrol tak jarang teman ngobrol tersebut yang akan membayarkan segelas kopi yang kita minum. Saling membeli juga saling membelikan, sebenarnya sama aja ini kalimatnya.
                
Pakle penjual salome ini menjadi teman mengobrol singkat saya kali ini, apakah karena sebotol air mineral sehingga dia mau mengobrol dengan saya atau kah dia pikir dari pada dia sendiri sambil menunggu orang singgah di spbu dan membeli dagangannya. Selain menanyakan soal asap selama kita mengobrol santai dia membahas soal perpindahan ibukota, lalu menceritakan  bahwa dia mempunyai sebidang tanah yang cukup untuk membuat sebuah rumah di daerah yang diisukan akan menjadi ibukota tersebut. Sesekali dia tersenyum dan mengatakan sebuah penyesalan ketika dulu kala pernah ditawari sebidang tanah ukuran yang cukup luas dengan harga yang masih sangat murah di saat itu.
                
Ibukota baru, memang isu ini menjadi top trending. Setelah Presiden mengumumkan rencana pemindahan ibukota  pemerintahan ke Kalimantan Timur, otomatis  pembahasan warga sekitar sini berkisar diisu pemindahan ibukota dan juga jual beli tanah pastinya. Beberapa issue yang berkembang bahkan menjadi liar soal naiknya harga tanah yang sangat tinggi, menjamurnya makelar tanah yang masuk ke daerah-daerah yang disebut-sebut sebagai pusat ibukota pemerintahan baru nantinya, bahkan sampai menggosipkan masalah penggundulan hutan bahkan sampai isu tenaga kerja ketika proyek pemindahan ibukota benar-benar terwujud.
                
Kesimpulannya dia merasa senang-senang saja dengan rencana pemindahan ibukota pemerintahan ke Kalimantan Timur ini, akan ada banyak peluang kelak yang bisa di dapatkan dari hal tersebut. Dan akhirnya saya pun mohon izin dan menyudahi obralan yang tak begitu lama ini, karena melihat jam sudah melewati pukul 20:an. 
                
Terimakasih pakle  salome untuk obrolan singkat kali ini, bisa jadi besok-besok akan kembali bertemu dengannya jika saya kelak singgah di spbu ini, karena biasanya dia berjualan saat hari mulai malam sampai spbu ini tutup.



Share:

Aug 2, 2019

Simpang Tiga, Sunyi, Temarang dan Kenangan

Simpang tiga dalam Gunung Tembak kala malam (doc. pribadi)
"Kenangan adalah cara untuk merawat pikiran,kadang-kadang" (kataku)

     Padahal bulek rombong dorong yang menjajakan makanan tahu tek-tek sudah mulai berkemas perlengkapan dagangannya, mas penjual sate ayam sebelahnya juga sudah selesai berkemas dengan jualannya dan mematikan lampu penerangnya. Tak lama datang pembeli terakhir yang sepertinya sudah sangat akrab dan hapal harus dibuat seperti apa pesanannya sesekali melemparkan guyonan untuk membuat suara lain selain suara dari ulekan bumbu kacang tahu tek-teknya.
     Ditemani rekan penjual lainnya seorang wanita yang duluan selesai dengan jualannya karena malam ini pembeli agak sepi, keluhnya kepada bulek tahu tek-tek. Mendangarkan obrolan orang lain adalah kebiasaan saya yang pastinya bukan karena saya ingin sangat tahu atau ingin mencampuri urusan orang lain. Bagi saya mendengarkan adalah bagian dari seni dalam hidup, karena dengan ini saya dapat mengetahui dan menggali sebanyak mungkin informasi apa yang yang terjadi sekitar lingkungan saya.
      Pesanan tahu tek-tek saya sudah dihidangkan dengan seperti biasa,tanpa ada standar-standaran khusus ala cafĂ© atau resto, seperti biasa kuah kacang bercampur bahan lainnya tetap disiram diatas lontong dan beberapa jenis sayur seperti biasa yang dari dulu tetap itu-itu saja bentuknya, yang berbeda dari dulu mungkin bulek penjualnya yang sudah sedikit berubah dari segi fisiknya dan umurnya bertambah pastinya. Oh iya yang berubah hanya media krupuknya, yang dulu langsung di taruh diatas bumbu kacangnya sekarang dengan menggunakan piring terpisah, apakah ini sebagai standar baru dalam hidangan tahu tek-tek di kampung saya. Pastinya dengan adanya piring tambahan berarti harga dari seporsi hidangan ini pun akan bergerak naik, semacam strategi untuk menaikkan harga dengan cara yang cantik.
     “Sekarang sepi Mas”. Bulek itu membuka obrolan denganku, saya bilang aja bahwa memang waktu sudah malam sembari melihat jam di handphone  yang telah menunjukkan pukul 22:15 Wita, sebenarnya belum terlalu juga. Saya tahu bahwa bulek ini telah lama berjualan di simpang tiga ini bahkan beberapa tetangganya pun yang saya kenal juga menjadi penjual di simpang ini. Rasanya tidak ada perubahan atau memang standart rasa tahu tek-tek di kampong ku ini memang seperti ini, seperti paklek satunyan yang tidak berjualan malam ini, itu pun juga dekat dengan jualan bulek ini. Hamper habis makanan dipiring saya walau pun kerupuknya masih tersisa agak banyak di dekatnya, bulek tersebut tetap setia menemai saya sebagai pembeli terakhir di rombongnya.
       Jejeran mobil terparkir di seberang rombong menjadi bahan obrolan saya dan bulek ini, bukan menceritakan siapa saja pemilik mobil tersebut. Jejeran mobil tersebut menjadi bahan obrolan karena dahulu kala tepat dijejeran mobil tersebut adalah jejeran para ibu-ibu penjual makanan dan kue basah ketika malam tiba. Bisa dikatakan bahwa penjual tahu tek-tek ini adalah saksi hidup keramaian kampong ini ketika malam tiba, Cuma saat itu bulek ini masih belu terlalu tua dan saya juga masih kecil kala itu, pastinya.
      Sejarah bermunculannya jejeran penjual makanan kala itu bisa jadi seiring dengan adanya gedung bioskop yang kini gedungnya saja sudah tidak ada Bioskop di kampung saya tersebut perlahan mati dan musnah seiring berkembangnya tehnolgi pemutaran film, awal kemunculan film dalam bentuk media laser disc turut mematikannya atau bisa juga selera penonton yang mulai bergeser seiring dengan makin banyaknya warga yang sudah mampu membeli televisi dimana kala itu harganya lumayan mahal dizamannya. Saat itu pun saya masih ingat ketika sore kita kerumah teman yang sudah memliki televisi hanya untuk menonton serial film kartun atau biasa kami sebut film “kokos” saya pun sampai saat ini malas mencari artinya “kokos” tersebut.
      Masih ingat di benakku ketika gedung biokop tadi memutar film seri saur sepuh yang berepisode-episode itu atau film Rhoma Irama dangan gitar andalannya, maka malam di kampung saya menjadi ramai karena orang-orang dari kampung sekitarnya akan datang untuk menonton film tersebut atau hanya sekedar datang menikmati suasana malam disini.
   “Beda yah Bu dengan malam-malam seperti dulu”, kataku. Buleknya tersenyum sepertinya pikirannya ikut masuk kedalam kenangan waktu dulu ketika melihat keseberang rombongnya yang telah di penuhi jejeran mobil terparkir, penjualnya sudah banyak yang meninggal dunia juga, katanya. Dulu, katanya lagi sewaktu masih ada bioskop kampung ini kalo malam terasa hidup, penjual makanan juga banyak itu belum lagi dengan para penjual yang ikut bermunculan saat ada pemutaran film yang berjualan disekitar bioskop dimana jadwal tayang filmnya bukan tiap malam.
   Makanan didepan saya telah habis bersamaan dengan selesainya bulek tadi mengemas rapi perlengkapan dagangannya. Lampu penerangan yang tidak terlalu terang dimatikan, ditemanin dengan kerabatnya yang datang membantu membawa perlengkapan jualannya dan bulek tersebut jugalah yang mendorong rombong untuk memasuki gang sempit menuju rumahnya. Saya menyampatkan untuk duduk sebentar dimeja ini sembari memandangi pertigaan yang ada tiang listik tepat disudut pertigaannya dengan lampu otomatis yang menjadi penerang jalan kala malam tiba yang telah bebarapa kali di perbaiki ketika lampunya putus.
       Masih ingat di pertigaan tersebut menjadi tempat nongkrong yang zaman sekarang sudah tidak ada lagi budaya tersebut. Pertigaan dimana saat nongkrong juga menjadi penanda terbaginya beberapa kubu anak-anak, ada anak dalam dan anak luar yang dipisahkan jalan yang tidak sampai delapan meter lebarnya. Pertigaan yang masih ada sedikit ruang buat sekedar duduk-duduk menghabiskan malam hingga tak jarang turut melupakan tugas sekolah atau PR kala itu. Pertigaan dimana cerita-cerita lucu mengalir bebas diiringi tawa bebas bahkan bisa sampai melupakan cita-cita bahwa kelak saya ingin menjadi polisi,tentara dan dokter tapi tak pernah serius belajar karena menikmati simpang tiga disetiap malamnya.
       Pukul 22:30,Nampak simpang tiga sudah lengan, temarang ditambah lagi beberapa lampu depan rumah warga juga ikut padam walaupun ada beberapa yang masih menyalakan lampu depannya hingga pagi tiba. Seiring berjalannya waktu sepertinya pola interaksi anak-anak hingga orang dewasa bukan lagi berkumpul seperti dulu, zaman ketika serbuan smartphone yang berisi layanan aplikasi lengkap berisi hiburan dan informasi yang dapat memanjakan dalam mengisi waktu  atau bagi anak-anak bisa membuatnya asik sendiri menikmati game online atau game yang bisa langsung dimainkan tanpa sambungan internet. Pola interaksi berubah sepenuhnya menjadi sedikit individual atau bahkan memang sudah menjadi individual, interaksi berubah menjadi interaksi tak langsung lagi karena media interaksi anatar sesama pun hanya melalui saluran dunia maya  yang di hubungkan dengan saluran jaringan internet walaupun mereka berdekatan jaraknya.
     Pertigaan ini, dan malam ini cukup menjadi kenangan saja. Cerita yang ada kala itu akan tersimpan dengan baik dibenak kami para penikmatnya, lalu akan kami ceritakan kembali cerita kenangan tersebut ketika kami bertemu lagi.     Pertigaan ini semoga akan tetap menjadi titik temu dari tiga masa lintas generasi kampung ini,generasi tua,muda dan generasi akan datang sebagai penerus kehidupan untuk tetap menghidupkan kampung ini, bersama-sama merawatnya dengan penuh kedamaian didalamnya, semoga. (2/8/19)

Share:

Wikipedia

Search results

Terjemahan

Total Pageviews

Berlangganan Lewat Email

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *