Mata, Hati dan Pikiran. Catatan-Mataharian adalah sebuah kesimpulan dari Mata, hati dan pikiran dalam keseharian.

Showing posts with label Gunung Tembak. Show all posts
Showing posts with label Gunung Tembak. Show all posts

Nov 7, 2019

Minggu yang Berkesan dan Terjadi Lagi

Dok. Pribadi

       Minggu itu, adalah hari yang paling berkesan, berkesan dan juga paling membingungkan. Bukan itu saja, beberapa hari sebelumnya juga ada kejadian yang sangat berkesan. Saya bukan membahas soal berkesannya semua kejadian, tapi bagaimana semua kesan tersebut menjadi sangat bernilai. Bernilainya sebuah kejadian bisa jadi memang menjadi kesan tersendiri di dalam kehidupan. 
    Tidak ada kendala satu pun ketika semua kelengkapan dan keamanan di periksa sebelum melakukan perjalanan. Tekanan ban normal, sistem pengereman semua normal dan berfungsi dengan baik, keamanan dari sisi perlengkapan pakaian juga sudah memadai, dan terpenting adalah bahan bakar sudah terisi cukup untuk melakukan perjalanan rutin. 
   Rute Samarinda – Balikpapan (Sambal) biasanya memakan waktu normal 1 jam 50an menit, bisa lebih, tapi di bawah waktu tempuh tersebut belum pernah saya capai. Waktu tempuh biasanya 2 Jam 30an menit itu ditambah dengan waktu istirahat di sebuah warung. Biasanya saya akan beristirahat di KM. 57, di sebuah warung yang menjadi langganan selama melakukan perjalan rute Sambal. Warung sederhana yang biasa saya sebut warung Kai, karena yang mengelolanya biasa saya panggil kai tapi kini sang kai telah meninggal dunia dilanjutkan sama nenek dan anaknya yang sekaligus sebgai penjaga bangunan tower di belakang warung mereka. 
    Sebenarnya warung tersebut tidak mesti saya gunakan untuk beristirahat selama melakukan perjalanan, SPBU yang berda di sepanjang jalan Sambal juga saya gunakan untuk beristirahat jika saat-saat tertentu harus mengisi bahan bakar motor roda dua. SPBU di sepanjang rute Sambal juga menyediakan tempat istirahat,toilet, warung dan tempat untuk melakukan ibadah.
Baca Juga: Sebotol Air Pembuka Cerita
     Motor hitam ini pun telah siap untuk berjalan menempuh jalan rute Sambal, rute yang menjadi andalan jika harus berangkat ke Balikpapan (Gn. Tembak). Tidak ada perasaan yang aneh, kecuali kaki saya yang masih sedikit terasa sakit setelah beberapa hari sebelumnya mendapatkan serangan penyakit “lucu”. Kenapa lucu? Karena saya juga bingung kenapa saya bisa mendapatkan sakit tersebut beberapa hari sebelumnya. 
    Rata-rata kecepatan kendaraan roda dua yang saya gunakan berkisar di antaa 70-90 Km/jam, kadang juga bisa diatas kecepatan 100 Km/jam jika ada sesuatu yang harus saya kerjakan dengan cepat. Tapi kecepatan diatas 100 Km/jam sangat jarang, mengingat kecepatan tersebut sangat beresiko. Dari rumah sampai daerah Km 5 saya menggunakan kecepatan yang standart diantara 40 – 60 Km/Jam, lepas daerah Km. 5 arah Samarinda barulah saya mulai menaikkan kecepatan motor saya. 
   Selama perjalanan untuk menghilangkan kantuk biasanya saya akan sedikit bernyanyi atau memakan permen agar tetap fokus selama mengendarai roda dua. Hal yang jarang saya lakukan untuk tetap fokus selama dalam perjalanan adalah mendengarkan musik dengan menggunakan headset dari smartphone. Seperti tips dari beberapa pengendara lainnya yang ketemu. Jika menggunakan headset takutnya saya tidak mendengarkan klakson dari pengendara di belakang yang ingin mendahului. 
  Tanpa ada tanda-tanda sebelumnya, seperti yang kebanyakan orang bilang jika akan medapatkan kecelakan. Memasuki kawasan Hutan Bukit Suharto yang terkenal ini kecepatan tetap normal seperti biasanya diatas kecepatan 70 Km/jam. Sambil tetap bernyanyi untuk tetap fokus yang biasa saya lakukan untuk menghilangkan kantuk dan tetap konsentrasi dalam perjalanan selama ini. Setelah melewati Warung Tuak di kawasan Bukit Suharto yang biasa juga digunakan oleh pengendara roda dua lainnya untuk melakukan istirahat kejadian itu pun terjadi. 
    Lepas belokan kanan jalan menurun yang berbentuk cekungan lalu sedikit tikungan naik ke arah kiri kejadian paling menakutkan setiap pengendara roda dua terjadi. Motor lepas kendali keluar jalur aspal utama. Saat ban depan motor keluar badan jalan aspal utama saya masih ingat semua dan berusaha untuk tetap menguasai stang motor agar kembali memasuki badan jalan kembali tetapi lubang yang berada di pinggir jalan membuat motor oleng. Badan jalan yang agak tinggi karena ada lubang di pinggir jalan tersebut membuat motor gagal naik kembali ke jalan dengan posisi normal. 
      Motor terhempas ke jalan dengan keras, sedangkan saya masih tetap memegangi stang motor agar posisi motor tidak terlalu liar diatas jalan takut jika ada kendaraan lain muncul dari arah yang berlawanan. Hempasan keras badan ke tangki motor yang saya rasakan di jalan membuat luka memar di bagian dada. Sebagaian badan juga terasa sakit, bahkan tangan kanan saya terluka sedikit akibat terseret di jalan. Saat kejadian suasana jalan Sambal agak sepi, selang beberapa saat ketika terjatuh ada mobil yang melintas dan memberikan pertolongan kepada saya untuk membantu memindahkan posisi motor ke pinggir jalan agar tidak menghalangi pengendara lainnya. 
     Memadangi motor yang bagian depannya rusak bahkan posisi stang tidak pada posisinya seperti semula membuat saya berpikir bagaimana membawa motor ini kembali ke rumah, sembari sedikit menahan sakit di bagian dada saya dan melihat kondisi badan kembali. Melihat kembali jeans yang sobek di daerah lututnya, jaket sedikit robek di bagian tanan kanan akibat gesekan di aspal. Lutut ternyata kembali mengalami cedera, bahu kanan terasa sakit sekali serta bagian dada juga sakit akibat benturan dengan tangki motor. 
     Menghubungi orang terdekat adalah kewajiban bagi saya ketika mendapati masalah saat dalam perjalanan, ini sangat penting agar mereka tidak merasa kalut dan was-was akan kondisi kita saat terjadi kecelakaan di jalan. Memberitahukan bahwa kondisi saya baik-baik saja dan bisa kembali pulang dengan menggunakan motor ini lagi 
Motor saya hidupkan, semua fungsi kembali menyala dengan normal. Injektor berfungsi dengan baik, lampu depan belakang masih berfungsi, lampu “reting” kanan-kiri juga masih menyala walau yang depan sudah patah semua. Rem dan ban semua kondisinya bagus cuma posisi stang yang tidak lagi “senter” seprti motor normal biasanya. 
     Kecelakaan yang lumayan mengerikan ini kembali terjadi lagi setelah bebrapa tahun yang lalu saya juga mengalami kecelakaan tunggal,semuanya terjadi pada siang hari juga. Dulu saya juga mengalami kecelakaan yang hebat di tikungan kawasan jalan Samarinda pada saat kondisi sedang hujan. Kini kecelakaan sperti yang dulu pun terjadi lagi saat ini, di siang hari cuma kondisi saat ini panas terik tidak ada hujan seperti kejadian dulu. 
    Setelah dirasa cukup terkumpul tenaga, saya kembali memulai perjalanan untuk pulang sambil terus berpikir dan bertanya “kenapa kecelakaan ini bisa terjadi?” sebuah pertanyaan yang sederhana namun sangat malu untuk di temukan jawabannya. Sesekali berdendang kembali selama dalam perjalanan pulang, menyanyikan sebaris lirik lagu yang begitu viral saat ini

" Entah apa yang merasukiku,.....”

    Yupz,..semua telah terjadi, hari minggu 27 Okteber 2019 akan dikenang menjadi hari dimana sebuah kejadian “Anu” kembali terjadi. 








Share:

Sep 20, 2019

SEBOTOL AIR PEMBUKA CERITA

Santai sejenak (dok. pribadi)

Pukul 17:lewat Wita, waktu jam versi smartphone saya dan motor telah siap untuk menemani perjalan sore ini. Menurut perkiraan cuaca BMKG dan aplikasi di handphone tidak ada peluang hujan sore sampai malam hari ini. Jadi perjalanan kali ini tidak perlu ada rasa was-was akan terjadinya hujan. Seperti biasa, rutenya Gunung tembak-Samboja dan berakhir di Samarinda. Kelengkapan surat motor dicek, kemudian pemeriksaan dari mulai tekanan angin di kedua ban, rem  sampai volume bahan bakar tidak lupa selalu menjadi rutinitas pemeriksaan sebelum berangkat jauh, karena jarak yang akan di tempuh lebih dari 100Km jauhnya.

Beberapa hari belakangan ini kondisi daerah sekitar Kalimantan Timur memang cukup panas dan mulai berasap dibeberapa daerahnya, asap yang sudah mulai nampak beberapa hari ini membuat mata perih ketika melakukan perjalanan, apalagi jika tidak memakai pelindung yang lumayan bagus. Nafas agak terasa berat dan selalu merasa haus. Biar pun kondisi masih seperti ini toh perjalanan rutin tetap harus dilakukan, karena ini adalah bagian dari tugas dan terjadwal tetap dalam setiap minggunya.
                
Perjalanan sore ini masih sama rutenya seperti perjalanan yang kemarinnya, rutenya bahkan saya sampai hafal, posisi letak tikungan dan bahkan daerah mana saja yang agak rusak jalannya. Tempat persinggahan untuk istirahat pun selalu sama, kalau tidak warung di pingir jalan atau di spbu yang berada di beberapa titik jalan.

Spbu yang menjadi langganan ternyata tutup kantinnya, sudah sekitar semingguan ini kantin tersebut tutup. Saya malas mencari tahu mengapa kantin spbu tersebut tutup, karena itu bagian dari tanggung jawab manajemen pengelolanya. Spbu ini menjadi langganan saya karena selain spbu ini telah berusia cukup lama hampir semua karyawannya pun sudah tidak asing lagi wajahnya. Jika ada yang terasa asing bisa jadi dia adalah karyawan baru di spbu itu.           
                               
Warung kai adalah opsi terbaik lainnya juga untuk singgah, posisinya berada di pertengahan jalan antara Gunung tembak-Samarinda, selain berada di kisaran pertengahan KM 50an, pemiliknya  pun sudah cukup kenal. Saya singgah sebentar untuk mendinginkan mesin motor sembari menikmati segelas kopi hitam agak pahit dan sepotong roti kecil. Biasanya butuh waktu 20-40 menit waktu yang saya sisihkan untuk beristirahat di warung-warung pingir jalan selama ini. Bahkan kadang lebih jika saya menemui kawan yang asik buat mengobrol di warung yang saya singgahi, karena bagi saya ada nilai tersendiri ketika bisa berkenalan dengan orang baru dan juga mendengarkan kisah-kisah mereka. Toh pada dasarnya orang akan senang untuk didengarkan cerita perjalanan hidupnya bahkan terkadang ada juga yang sampai menceritakan keluh kesahnya selama hidupnya lalu ada pula yang sampai mengeluhkan kebijakan presiden, kadang aku cuma tersenyum dan mencoba menjadi pendengar yang baik saja.
                
Oke mari kita lanjut.  Setelah santai sejenak ngopi dan mengganjal isi perut dengan sepotong roti, perjalanan di lanjutkan kembali. Tapi ketika dalam perjalanan pulang kali ini sepertinya pencernaan saya bermasalah, beberapa hari ini memang pencernaan saya sedang mangalami sedikit gangguan. Hal ini harus di tuntaskan, karena yang akan saya jumpai tinggal beberapa Km lagi di depan. Kalau sudah seperti ini biasanya yang saya  lakukan hanyalah berharap, berharap tekanan dari dalam perut ini tidak terlalu kuat. Hehehe…
                
Motor terparkir di tempat yang memang sudah disediakan tempatnya. Melepas semua aksesori perlengkapan selama perjalan terus langsung ke kamar kecil yang berada tepat di belakang gedung komplek spbu ini. Di komplek gedung spbu ini berderet  bangunan seperti tempat karyawan, minimarket, kafe serta tempat ibadah bagi konsumen spbu maupun para pejalan yang hendak singgah untuk istirahat, ibadah atau pun lainnya, seperti saya kali ini.
                
Masuk ke dalam minimarket untuk membeli dua botol air dalam kemasan kemudian satu botolnya saya berikan kepada pakle salome yang berada di dekat saya duduk, terima dengan senyuman sambil mengucapkan terimakasih. Dalam perjalan tidak jarang juga kita mendapatkan hal yang sama, selain mendapatkan teman ngobrol tak jarang teman ngobrol tersebut yang akan membayarkan segelas kopi yang kita minum. Saling membeli juga saling membelikan, sebenarnya sama aja ini kalimatnya.
                
Pakle penjual salome ini menjadi teman mengobrol singkat saya kali ini, apakah karena sebotol air mineral sehingga dia mau mengobrol dengan saya atau kah dia pikir dari pada dia sendiri sambil menunggu orang singgah di spbu dan membeli dagangannya. Selain menanyakan soal asap selama kita mengobrol santai dia membahas soal perpindahan ibukota, lalu menceritakan  bahwa dia mempunyai sebidang tanah yang cukup untuk membuat sebuah rumah di daerah yang diisukan akan menjadi ibukota tersebut. Sesekali dia tersenyum dan mengatakan sebuah penyesalan ketika dulu kala pernah ditawari sebidang tanah ukuran yang cukup luas dengan harga yang masih sangat murah di saat itu.
                
Ibukota baru, memang isu ini menjadi top trending. Setelah Presiden mengumumkan rencana pemindahan ibukota  pemerintahan ke Kalimantan Timur, otomatis  pembahasan warga sekitar sini berkisar diisu pemindahan ibukota dan juga jual beli tanah pastinya. Beberapa issue yang berkembang bahkan menjadi liar soal naiknya harga tanah yang sangat tinggi, menjamurnya makelar tanah yang masuk ke daerah-daerah yang disebut-sebut sebagai pusat ibukota pemerintahan baru nantinya, bahkan sampai menggosipkan masalah penggundulan hutan bahkan sampai isu tenaga kerja ketika proyek pemindahan ibukota benar-benar terwujud.
                
Kesimpulannya dia merasa senang-senang saja dengan rencana pemindahan ibukota pemerintahan ke Kalimantan Timur ini, akan ada banyak peluang kelak yang bisa di dapatkan dari hal tersebut. Dan akhirnya saya pun mohon izin dan menyudahi obralan yang tak begitu lama ini, karena melihat jam sudah melewati pukul 20:an. 
                
Terimakasih pakle  salome untuk obrolan singkat kali ini, bisa jadi besok-besok akan kembali bertemu dengannya jika saya kelak singgah di spbu ini, karena biasanya dia berjualan saat hari mulai malam sampai spbu ini tutup.



Share:

Aug 13, 2019

Rombong Sodaqoh Jum'at, Semangat Berbagi Dari Ujung Timur Balikpapan


Masjid Nurul Yaqin, Gunung Tembak-Teritip (Dok. Pribadi)

Siang itu, disuatu hari yang menjadi penghulu dari segala hari atau pada hari Jum'at yang mulia nampak kesibukan sudah mulai terlihat disuatu sudut pertigaan jalan. Selepas ibadah sholat Jum'at, saat sang imam baru saja mengucapkan salam pertanda Ibadah sholat Jum'at telah berakhir anak-anak mulai ramai meninggalkan dan berhamburan dari shaf-shaf sholat mereka.

Anak-anak menyeberangi jalan menuju pertigaan ketempat dimana terdapat deretan rombong yang menyediakan beberapa jenis aneka makanan dan minuman untuk mereka ambil. Deretan rombong tersebut bernama "Rombong Sodaqoh Jumat" yang di kelola oleh beberapa warga sekitar untuk menyediakan makanan dan minuman selepat sholat jumat yang dilaksanakan Masjid Nurul Yaqin, daerah Gunung Tembak Kelurahan Teritip.

Rombong Sodaqoh Jum'at (Sumber: https://web.facebook.com/blacker.liz)

Kegiatan Rombong Sodaqoh Jumat ini berawal dari kepedulian warga sekitar untuk meramaikan serta membagi kebahagian dihari jum'at, dimana banyak sekali faedah yang didapatkan dari kegiatan yang sarat dengan nilai ibadah ini. Wajah-wajah ceria juga terlihat diraut wajah ibu-ibu muda yang membagiakan paket makanan dan minuman kepada anak-anak selepas ibadah sholat jum'at ini. Bukan hanya anak-anak ternyata yang ikut antri untuk mendapatkan paket tersebut, nampak juga orang-orang dewasa dan bahkan orang tua yang ikut mengantri untuk mendapatkannya. Mereka dengan wajah bahagia sembari sabar untuk mendapatkan paket makanan tersebut sesuai dengan seleranya, mungkin karena saat ini ada beberapa jenis makanan yang bisa mereka pilih untuk dibawa pulang kerumah.


Semua berbahagia dengan berbagi (Dok. Pribadi)

Anak-anak sendiri terlihat sangat bersemangat dalam merebutkan makanan atau minuman kali ini tak ketinggalan mereka bahkan berebutan dengan teman sendiri uantuk mendapatkan paket makanan tersebut lebih cepat. Bisa saja itu adalah nilai lebih bagi mereka ketika bisa mendapatkan makanan atau minuman lebih cepat dari rekan seumuran mereka, bahkan tak jarang mereka minta double padahal mereka telah mendapatkannya. "Biarlah, namanya juga anak-anak".

Sumbangan makanan dan minuman semuanya didapatkan dari para dermawan warga sekitar yang memberikannya dengan sukarela, lalu dikemas ulang kedalam plastik-plastik dengan ukuran yang berbeda, jika sumbangan tersebut harus dikemas ulang. Rombong Sodaqoh Jum'at sendiri telah cukup lama berdiri dalam memberikan pelayanannya kepada jamaah Masjid Nurul Yaqin. Awal berdirinya menempati area bagian depan masjid, lalu berpindah ke seberang masjid mungkin seiring dengan bertambahnya sumbangan para dermawan dan efisiensi waktu serta tempat sehingga lokasi rombong dipindahkan keseberang masjid.

Relawan Rombong Sodaqoh Jum'at (Dok. Pribadi)

Melihat keceriaan dan kebahagian diwajah para jamaah masjid akan kehadiran Rombong Sodaqoh jum'at ini saya sendiri berharap kedepannya kegiatan ini agar tetap bisa dipertahankan dan selalu ada disepajang waktu. Pastinya segala kendala dalam kegiatan memberikan pelayanan ini akan selalu ada dan berharap para dermawan bisa terus bertambah, bukan soal nilai dan besarnya bantuan yang diberikan dalam mengisi Rombong Sodaqoh Jum'at ini yang terpenting adalah keberlanjutan kegiatan yang sangat bernilai ini. Salut kepada mereka para relawan pejuang Rombong Sodaqoh Jum'at, sehat selalu agar dapat terus bisa  memberikan pelayanan yang luar biasa ini.



Share:

Wikipedia

Search results

Terjemahan

Total Pageviews

Berlangganan Lewat Email

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *